Index Librorum Prohibitorum

Halaman judul Index Librorum Prohibitorum (Venesia 1564).

Index Librorum Prohibitorum ("Daftar Buku Terlarang") adalah daftar publikasi yang dilarang oleh Gereja Katolik Roma. Tujuan yang diakui dari daftar tersebut adalah untuk melindungi iman dan moral umat Katolik Roma dengan mencegah mereka membaca apa yang disebut buku atau karya "tidak bermoral" yang mengandung kesalahan teologis. Berbagai edisi juga memuat aturan Gereja yang berkaitan dengan membaca, menjual, dan menyensor buku. Buku yang lolos pemeriksaan dicetak dengan nihil obstat ("tidak ada larangan") atau Imprimatur ("biarlah dicetak") pada halaman judul.

Daftar itu bukan sekadar karya reaktif. Penulis Katolik Roma memiliki kesempatan untuk mempertahankan tulisan mereka dan dapat menyiapkan edisi baru dengan koreksi atau penghapusan yang diperlukan, baik untuk menghindari atau membatasi pelarangan. Sensor pra-publikasi didorong; sensor diri, bagaimanapun, tidak terhitung.

Sejarah

Gagasan tentang daftar agama dari buku-buku terlarang menemukan preseden awal dalam perdebatan Kristen kuno mengenai pembentukan kanon Alkitab sebagai tanggapan terhadap Marcionisme dan tulisan-tulisan palsu Gnostik. Banyak karya gnostik ditolak oleh gereja dan dibakar, disembunyikan atau dihancurkan.

Pada Abad Pertengahan, daftar buku terlarang pertama tidak diterbitkan di Roma, tetapi di Belanda Katolik Roma (1529). Venesia (1543) dan Paris (1551, di bawah ketentuan Edict of Ch√ɬĘteaubriant) mengikuti contoh ini. Indeks Romawi pertama adalah karya Paus Paulus IV (1557, 1559). Pekerjaan penyensoran dianggap terlalu berat dan, setelah Konsili Trent merevisi undang-undang gereja tentang pelarangan buku, Paus Pius IV pada tahun 1564 mengumumkan apa yang disebut Indeks Tridentine , dasar dari semua daftar selanjutnya hingga Paus Leo XIII. pada tahun 1897, menerbitkan Index Leonianus . Daftar paling awal adalah karya dari Kongregasi Suci Inkuisisi Gereja Katolik Roma (kemudian Kantor Suci, sekarang Kongregasi Ajaran Iman) [...]

Related Posts

Tinggalkan Balasan